Dekan FE UNPRI Medan Cut Fitri Rostina SE MM didampingi Wakil Dean FE UNPRI Hendry SE MM dan para dosen foto bersama dengan para pembicara usai Seminar Nasional “Entrepreneurship in the Digital Era” yang digelar Fakultas Ekonomi (FE) Universitas Prima Indonesia (UNPRI Medan bersama UNPRi Creative, di Selecta Hall.

MEDAN (suaramahardika) :Seminar Nasional  “Entrepreneurship in the Digital Era” yang digelar Fakultas Ekonomi (FE) Universitas Prima Indonesia (UNPRI) Medan bersama UNPRi Creative, di Selecta Hall berlangsung sukses dan disambut antusias oleh mahasiswa, Sabtu (15/7/2017)

Seminar tersebut dihadiri Pendiri UNPRI Dr dr I Nyoman E Lister, Ketua BPH UNPRI Dr Tommy Leonard, Rektor UNPRI Prof dr Djakobus Tarigan, Sekretaris Universitas Dr Crismis Novalinda Ginting,  Wakil Rektor I UNPRI Seno Aji SPd M Eng Prac, Wakil Rektor II UNPRI Dr Ermi Girsang, Dekan FE UNPRI Cut Fitri Rostina, Wakil Dean FE UNPRI Hendry dan para
dosen UNPRI.

Pada kesempatan itu, Koordinator Kopertis Wilayah I yang diwakili Sekretaris Pelaksana Dr.Mahyuni meminta, kepada mahasiswa FE UNPRI Medan berpartisipasi aktif dalam Pekan Kreativitas Mahasiswa (PKM), yang digelar Direktorat Pendidikan Tinggi (Dikti), sehinga mahasiswa memperoleh masukan berharga dan bisa memberikan kontribusi terhadap peningkatan ekonomi nasional.

“Kami memberi apresiasi FE UNPRI atas pelaksanaan seminar nasional kewirausahaan ini, semoga upaya ini dilakukan secara berkelanjutan. Kami berharap  output dari acara ini semakin banyak mahasiswa FE UNPRI yang mengajukan proposal PKM ke Dikti, baik dalam bentuk artikel maupun penelitian. Sangat sedikit proposal mahasiswa dari Sumatera Utara yang lolos ke PKM selama ini. Kami berharap seminar ini mampu mendorong mahasiswa membuka wawasannya di bidang kewirausahaan”,ujarnya, saat membuka seminar nasional UNPRI.

Disebutkannya, keberhasilan lulusan perguruan tinggi paling besar dipengaruhi kemampuan soft skillnya, bukan kontent kemampuan akademik, misalnya kemampuan komunikasi, bahasa, kerjasama dan kemampuan mengambil solusi. “Artinya paling utama itu karakter, konten akademi itu urutan kelima atau keenam. Saya berharap di semua mata kuliah yang ada di FE UNPRI sudah diselipkan soft skill,”katanya.

Dia juga berharap, unit pelayanan UKM yang ada di UNPRI aktif untuk memantau dan mengevaluasi mengembangkan kebutuhan msyarakat da kerjasama dengan dunia industri, dengan ide-ide cemerlang sehingga bisa menghasilkan inovasi. Unit Pelayanan UKM dimaksud tidak hanya di Fakultas Ekonomi UNPRI, tapi juga di fakultas lainnya.

Mahasiswa FE UNPRI tampak terpukau dengan hadirnya tiga pembicara kondang, yakni  Dennis Adishwara (Founder & CEO Layaria.com) yang juga aktor, produser dan director, Andri Rizki Putra (Founder of Yayasan Pemimpin Anak Bangsa) yang juga menjadi salah seorang Kick Andy Young Heroes 2015 dan terakhir Christopher Angkasa (Founder of Clapham
Collective).

Ketiga pembicara  itu mendorong mahasiswa FE UNPRI  untuk menghasilkan karya yang inovatif dan unik. Christopher membahas bagaimana menjadi starup, komponen yang diperlukan dan kendala yang akan dihadapi. Sedangkan Rizki sharing tentang perjuangannya menempuh sukses meski dari sekolah non formal, membantu pendidikan remaja yang tidak mampu lewat Pandidikan Paket Kesetaraan, hingga mendapat beasiswa kuliah di USA dari LPDP.

“Pendidikanlah yang bisa mengubah nasib kita. Saya marah dengan sekolah yang tidak jujur melakukan Ujian Nasional, jadi saya tempuh lewat Paket C. Lalu saya peduli kepada remaja yang putus sekolah, karena pengalaman saya seperti itu. Pendidikan yang benar akan mampu mengubah karakter”,tambahnya.

Aktor dan pengusaha Dennis menjelaskan pembuatan konten di sosial media secara digital. Menurutnya apakah kontent Youtube atau media sosial lainnya dan industri pada umumnya harus diproduksi secara inovatif dan unik (diferensial).

Menurutnya, apa yang trend dan unggul saat ini, tidak lama lagi akan daluarsa dengan munculnya produk dan layanan baru lainnya. Tapi kala kita upayakan lewat inovasi dan diferensiasi, maka produk kita akan tetap update dan diminati.

Saat ditanya mahasiswa apa upaya yang bisa ditempuh supaya produk/layanan tidak cepat kadaluarsa, Dennis mengatakan, harus terus diperbaharui secara konsisten, kemudian berkolaborasi dengan usaha lainnya.

Sebelumnya, Ketua Panitia yang juga Dekan FE UNPRI Medan, Cut Fitri Rostina SE MM, mengatakan tujuan pelaksanaan seminar nasional dengan tema “Entrepreneurship in the Digital Era”, untuk meningkatkan pemahaman mahasiswa tentang kewirausahaan di bidang digital, menjadi entreprener yang muda dan kreatif, mampu menciptakan lapangan kerja. (sm-03)